ada yang kosong

Image result for empty'
jadi gini,

sabtu kemarin gue baru aja selesai ujian kenaikan kelas alias ukk. kalo kata guru gue sih, namanya udah ganti jadi penilaian akhir tahun alias pat. entah itu mau disebut apa, intinya begitu. sebelum ukk, gue udah ngeluh segala rupa. puasa sambil ulangan pasti berat banget, kerasa lama banget, pengennya tidur terus, gabisa fokus dan lain-lain. udah mana bahan materinya banyak banget sumpah. sebuku-sebuku semua. rasanya udah kayak pengen botak aja gitu kan :)

dan beneran kayak gitu ternyata.

pertama puasa itu singkatnya gini: sore belajar buat ukk dengan ngebut sengebut-ngebutnya, malemnya ke masjid deket rumah buat teraweh (walaupun cuma sebelas rakaat tapi selesainya jam sembilan bos, ntap ya), lanjut subuh bangun buat sahur dan belajar sedikit, paginya cus berangkat ujian, abis itu nongski sama temen), siangnya pulang dijemput mama dan tidur sejam dua jam, terus belajar (yang sebenernya susah banget karena gak makan terus belajar itu bikin gue gak fokus sama sekali) dan malemnya gue masih lanjut teraweh di masjid.

tapi beda dengan hari kedua. gue mulai stop teraweh di masjid. karena ternyata lebih efisien belajar gue pas malem hari daripada siang hari. mungkin efek laper kali ya. duh maaf aja, tapi gue beneran gabisa ngapa-ngapain kalo gak makan, hehe. dan ya, seminggu tanpa teraweh tapi diganti pake belajar. eh-eh, tapi ya tetep solat di rumah dong ya yakali...

nah ini nih, yang gue tungguin. hari ketiga-keempat-kelima-keenam ukk, gue kedatangan tamu--iya gue nggak puasa. AKHIRNYA :) tapi ternyata ekspektasi ngekhianatin realita. rasanya super duper gak enak banget karena pola makan gue juga jadi gak kayak hari biasa juga. malahan keikut kayak orang puasa, lah dah lah. kadang ngebiarin laper sampe maghrib. terus baru makan yang beneran makan pas yang lain pada buka puasa. hancur sudah khalayan makan-makan gue.

itu gak jadi masalah.

((gue lagi dengerin forget jakartanya adhitia sofyan. jadi maaf kalo galaunya keterlaluan))

gue ini anak ipa yang nyasar ke kelas unggulan. gue yang selalu ketinggalan buat ngejar mereka-mereka yang rajin dan emang dasarnya jenius dari lahir. ada aja temen-temen gue yang ambis, pintar, pendiem dan umumnya mereka gak mau membaur sama yang lain. bukannya gue gimana-gimana. gue gak mempermasalahkan mau mereka anti sosial atau emang sombong, bukan urusan gue.

tapi selama satu tahun dua semester ini, di kelas unggulan ini, banyak temen-temen yang asik dan sayangnya rasanya gue kurang klop. tapi gue yakin (dan baru sadar sekarang) kalo sebenernya gue bisa klop dan solid banget sama mereka. gak cuma main sama satu genk aja dan orangnya itu-itu aja. mungkin kita emang butuh buat deket banget sama beberapa orang. tapi gue nyesel aja, rasanya kepengen bisa klop banget gitu loh.

di kelas ini gue gak punya musuh, gak ada yang bikin gue badmood, gak ada yang rasanya gue pengen jauh dan gak deket gitu sama dia. nah, orang-orang asik yang extra ini gue kepengen bisa dekeeeeeet banget sama mereka. dan kalo bisa ngulang, gue pengen sekali lagi satu kelas sama tiga puluh lima orang ini, serius. gara-gara kelas yang diacak karena ukk ini, gue bisa rasain namanya solid.

kerja sama bikin lo solid, HAHA. tapi gue beneran ini :')

tiap kali gue ngerjain soal ukk, gue selalu calling-calling mereka, calling itu sebutan gue sama mereka yang kerja bakti bareng gue untuk saut-sautan pas ngerjain gitu. entah itu matematika atau sejarah semuanya kita calling-callingan, yuhu!

gak jarang gue sering ngelamun. gue gapernah kepikiran kalo gue nggak sekelas lagi sama temen-temen gue yang sekarang gimana. tapi enam hari ukk bikin gue nyadar. makin cepet selesai ulangan, makin cepet gue gak ketemu mereka. gue, sesedih ini buat pisah sama mereka kalo lo mau tau.

ditambah lagi setiap pulang ukk (jam dua belasan gitu) gue selalu nongkrong-nongkrong dulu di kelas dan berlanjut ngobrol-ngobrol disebelah masjid yang gak pernah gue lakuin sebelumnya sebelum ukk. entah cewek cowok ganti-ganti ngobrolnya sama siapa aja.

gue sakit hati banget.

((ganti lagu jadi unsteadynya ambassador dan apa kabar mata? agak panas nih, thx. ))

gue takut aja. anak kelas gue itu gak yang aneh-aneh gitu loh. mereka pinter dan ambis tapi mereka jug asik. karena mereka pinter jadi mereka masih ngerti yang mana yang sopan yang mana yang enggak. jadi kalo main sama mereka yang cowo-cowo, kita yang cewe juga tetep asik-asik aja. karena mereka gak pernah bahas yang aneh-aneh. mereka paling mentok yang main moba gitu loh. mereka kadang gak peduli sama sekitar, gak peka kita kesusahan tapi mereka gak tau kenapa gue, sayang banget sama mereka.... tolonggg banget kalo bisa sekelas mereka harus sekelas sama gue,

please astaga.

gue pengen cabut kelas sama mereka aja. gak mau sama yang lainnya. gue mau gagalin ulangan atau tugas sama mereka, mau teriak-teriak, joget-joget, ke museum satu ke museum lain, nari-nari, makan-makan, foto-foto, jadi orang freak sama mereka, calling-calling sama mereka. stop. gue mau aja tiga tahun sama mereka, bisa nggak?

belom ada genap satu hari gak sekelas tapi, gue udah kangen sama mereka. rasanya hilih-hilihan sama mereka.

ppppppppeeeeeeennnnnnnnngggggggggeeeeeeeeennnnnnnnn.

Komentar

  1. i feel you banget sih Zah, walopun kelasku katanya sih gak diacak tetep aja ketar-ketir, ngerasa udah klop aja gitu sama orang-orang itu, ya gak sih? gak kebayang harus acak, terus adaptasi, belum lagi kalo dapet temen sekelas yang ternyata kek musuh gt wkwk sad sih. btw aku juga ulangan pas puasa, awalnya ngerasa susah, tapi ternyata ada hikmahnya juga wkwk. Disaat yang lain ngejar belajar setelah hari raya, i think rasanya gak bakal enak wkwk soalnya udah libur gt diputus buat belajar setelah ga belajar sebulan lebih, ya gak sih? wkwk kok w ngebacot si? wkwk sorry.

    BalasHapus

Posting Komentar