Kepincut Drama Korea

Hai.

Jadi disini gue mau ngebahas tentang drakor alias drama korea.

Di dunia ini super banyak orang yang suka yang namanya korea. Apalagi yang kpop-nya. Entah itu Army, Exo L, Vip ataupun apapun itu, gue cukup wah melihatnya. Gue sering kebangetan ngeliat para kpoper yang ngebela-belain mereka gujrak-gujrakan kedesek-desek demi ngeliat Chanyeol (misalnya) yang kalo diliat dari panggung dia nyanyi itu cuma setitik.

Gue sendiri gak begitu kepincut sama yang namanya boyband atau girlband korea. Mungkin gue berhasil tobat nasuha apa gimana gak ngerti juga, intinya gue sekarang udah gak begitu fanatik dengan mereka semua. Walaupun mereka cogan.

Seengaknya udah gak kayak dulu. Dulu gue bener-bener meneriakkan segala hal berbau SNSD atau Exo which is that is my zaman alay. Everyone has the zaman-zamannya mereka alay lah ya. Gue gak bilang kpopers itu alay ok.

Disini, sesuai judul gue pengen ngomongin kenapa sih gue nonton drakor?

Gue gak bener-bener berniat untuk nonton drakor awalnya, tapi gue emang udah kepincut semacam cinta pandang pertama gitu, loh. Tapi kepincut sama Ji Chang Wook. Bahkan, Mingkong ngefans berat sama JCW (gadeng). Gue alay ya? Apa gue masih di zaman kealayannya gue?

Back to topic. Awal mula gue kenal dengan drama korea, itu pas gue masih SD. Parah banget gak sih, gue yang masih dibawah umur (sekarang juga tapi daripada sd) bisa-bisa nonton drama korea yang adegannya gak sekedar duduk berdua doang, atau pegangan tangan atau pelukan atau bahkan ****.

Gue gak mau ngebahs itu tbh, wk. Gue pengen ngebahas kenapa gue bisa sebegitu kepincutnya sama drakor. Abis pas sd itu gue udah stop like seriously stopped from kdrama. Terus, tiba-tiba pas kelas 9 awal-awla nih, gue mencari kdrama yang berjudul "Descendants of The Sun". Yang main itu Song Jong Ki sama Song Hye Kyo (gue kangen mereka berdua, hiks)

Itu dramanya udah super lama banget dan udah bener-bener populer bahkan sempet ditayangin di channel tv indoensia yang gue lupa channel apa, dan kalo gak salah di dubbing pake bahasa indo juga.

Akhirnya itu drama udah berumur satu tahun, dan disitu gue baru nonton. Dulu serius, gak tertarik banget dan pas nonton. Beh, nangis darah gue. Sumpah mata gue sangat bengkak.

Keesokan harinya, di sekolah, gue ke cerita ke temen gue yang suka drama, kita teriak-teriak bareng. Sebenernya itu gak penting dan gak berfaedah. Kira-kira begini cing congnya : "Itu loh yang pas dia mau nyebur ke jurang!" "OIYA IYA IYA IYA" "IYA IYA ITU BAPER BANGET" "IYA IYA AAAAAAA" Dan selama 30 menit, bahkan lebih, isi teriak-teriakan kita adalah "IYA" semua.

Apa kalian atau temen kalian merupakan tipe orang seperti kami juga?

Terus gue direkomendasikan sama temen-temen gue, akhirnya gue nonton dan gue baper nangis keesokan harinya gue teriak-teriakan lagi sama temen gue. Inikah dunia? Selalu berputar.

Satu persatu temen-temen gue yang tadinya gak berminat sama drakor juga akhirnya kepincut juga. Ngeliat temen teriak-teriak dan gak diajak emang salah satu faktor, sih.

Dan akhirnya berakhirlah sekarang dimana gue dan segerombol temen gue, selalu ngomongin tentang korea. Gak ada satu haripun lepas dari korea. Bahkan grup isinya jadi korea semua. Grup line satu, grup line dua, grup insta satu, grup insta dua, isinya sama semua, yaitu korea. Kurang klovers apa kita?

Jadilah, gue seorang pendrakor sejati.

Gitu deh ceritanya, sangat useless ya? Capek nih tangan, udahan dulu ya.

p.s. : pas nulis tadi gue nyadar hal ini : "Wah gue bakal pisah sama mereka, nanti pas sma masih bisa ngomongin korea lagi gak, ya?"

2 komentar:

  1. aih, descendants of the sun itu bagus emg dramanya, sukak! sama goblin udh prnh nonton blm kaak? btw, nonton 13rw juga dong kak! (meskipun 13rw bukan drakor)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dots bagus banget!!! goblin udah, itu parah sih bapernya gakuat :" 13rw aku udah baru 5 episode. males lanjutin, abis aku bosen nontonnya, hehe

      Hapus