Ujian Nasional 2017

Hai.

Jadi, kemarin, tanggal 2, 3, 4 dan 8 Mei gue mengerjakan Ujian Negara. Kalo bahasa sekarang sih, UNBK alias Ujian Nasional Berbasis Komputer. Tapi, sekolah gue gak pake komputer. Jadi, gue sebut aja Ujian Nasional Berbasis Kertas (gak lucu).

Ada pengen enggaknya sih UN pake komputer. Gue sendiri lebih kepengen untuk pake komputer karena lebih praktis gitu. Soalnya, pegel banget coy bulet-buletin 40 lingkaran lebih. Tapi, ya gimana. Yaudahlah, lupakan aja orang udah selesai juga UN-nya.

H-7 UN itu rasanya gak bisa dijelaskan, tapi sangat... biasa aja. Gatau kenapa ya, temen-temen gue pada ngoceh "Aduh, seminggu lagi." "Gue deg-degan banget." "Duh, fisika gimana nih?" "Mtk apa kabar nih?" Tapi gue sama sekali gak ngerasain begituan (?)

Gue yang kepinteran apa gue yang nyepelein?

Entahlah, gak paham juga. Ngelewatin hari-hari terakhir sebelum UN (bahasanya udah kayak mau dicabut nyawa aja) rasanya tuh cepet banget. Tiba-tiba udah H-6 H-5 H-4 H-3 H-2 H-1 H-0. Gue masih belom ketemu si jedag-jedugan jantung gue. Apa jangan-jangan jantung gue ilang, ya?

Gue dapet sesi 2. Which mean karena gue ujian pake kertas jadi satu angkatan gue bersesi dua, wkwk. Pas pagi-paginya kan gue belajar tuh. Nah disini beneran setiap pas pengen berangkat (literally di semua 4 hari itu) jantung gue kejar  tayang guys. Deg-degan banget, keringetan, sama rada blank gitu. Alay tapi emang begitu.

Pas gue masuk sambil bawa papan triplek, eh papan jalan, kacamata, tempat pensil, botol minum (banyak banget ya) itu gue duduk. A fact: Gue duduk didepan guru. Literally didepan dua guru itu. Gurunya itu dari sekolah lain dan mereka SELALU NGOBROL dan KENCENG BANGET GAK PAHAM LAGI. Gue pengen negur tapi gak enak. Terus gue ngekode-kode aja tuh tutup kuping sebelah, terus garuk-garuk jidat. Padahal, gak gatel sama sekali. Cuma biar mereka berdua peka, guys! Tapi hasilnya sia-sia.

Di hari kedua juga sama, dan hari seterusnya juga begitu. Lama-lama gue kebiasa ngerjain ujian dengan banyak cing dan cong guru-guru. Gue sampe do'a sebelum ujian "Semoga gurunya gak berisik, aamiin." Tapi hasilnya sia-sia (2).

Mulai jam 10 dan selesai jam setengah satu. Gue rada bingung kenapa UN jadi 2 setengah jam. Bukannya cuma 2 jam ya? Entahlah. Tapi yang terpenting adalah rasanya seru banget.

Seru sama 'seneng bakal libur' itu tipis, sih.

Inti ceritanya adalah gue bener-bener gak ngerti kenapa setiap gue UN tuh rasanya kayak lagi tryout biasa. Pas SD juga dulu gue gitu! Gue beneran santai dan yaudah.

Pokoknya, bagi kalian yang mau UN, kalian wajib kudu harus musti santai kayak di pantai. Gapapa deg-degan itu kan naluri dari jantung lu sendiri tapi usahain jangan tegang karena bakal blank semua. Inget baik-baik ya nasehat mbah.

Sekarang gue lagi liburan, tapi masih ada satu ujian lagi yaitu Ujian Tahfidz yang totalnya 3 juz dan super duper memakan kinerja otak gue. Gue aja tadi abis ngafal al Hasyr, susah, hiks.

Oiya, gue kapan-kapan bakal bikin 'Tips Pengen UN'. Tapi gatau kapan, hehe. Tipsnya dapet dari guru les gue tapi gue gak make tips itu. Gatau, gue kayak, gabisa mengatur diri gue dengan tips itu. Gatau, kenapa.

Yaudah, kalo gitu, udahan dulu, deh.

1 komentar:

  1. bikin tips UN secepetnya dong kaakkk, ihiy! it'll very helpful lha ofcourse cuz aku jg mo un duh bntr lagi hehuheheu. oh iya, follback ig aku ya kak! : @raissaputeri (klo aku udh follow ig kakak eheh)

    BalasHapus